Sepakbola

Pelatih Sepakbola Muda Mendorong Pemain yang Bertentangan?

Seringkali pertandingan sepakbola anak tidak berjalan seperti yang Anda inginkan atau harapkan. Kadang-kadang Anda bahkan bisa membuat pejabat itu melawan Anda. Tidak seorang pun, tidak Anda atau para pejabat akan pernah memanggil permainan yang sempurna. Lalu ada permainan lain di situs judi bola terpercaya tim lain hanya tampaknya sedikit di bawah kulit Anda. Mungkin anak-anak mereka bermain sedikit melewati peluit atau bahkan rahang dengan bahasa kata yang tidak sopan atau bahkan bersumpah. Sebagai pelatih sepakbola anak muda, bagaimana seharusnya kita merespons?

Inilah yang dilakukan oleh seorang pelatih sepakbola minggu lalu:

ksdk.com/news/local/story.aspx?storyid=156693&provider=topStories

Tonton videonya, pelatih mendorong seorang anak dari tim lawan keluar dari garis jabat tangan oleh facemask-nya. Alasan coache ini adalah bahwa pemain ini seharusnya menggunakan bahasa kotor dalam permainan dan mengatakan sesuatu yang negatif kepada anak-anaknya ketika para pemain melewati garis jabat tangan. Pemain yang didorong bermain di tim yang menang, pelatih yang melakukan mendorong berada di tim yang kalah. Pelatih menyatakan bahwa dia ingin anak itu untuk “menjatuhkannya” dan hanya “melakukan apa yang akan dia lakukan untuk putranya sendiri”.

Tentu saja pemain terdorong dan orang tuanya mengklaim anak itu tidak mengatakan apa-apa dan merupakan malaikat di bumi, klasik, katanya, katanya situasi. Mereka menekan biaya serangan.

Apakah benar-benar penting apa yang dikatakan pemain? Apa contoh yang diberikan pelatih ini untuk para pemainnya? Ketika dihadapkan dengan suatu situasi yang Anda merasa tidak dihargai, jawablah dengan kekuatan. Sementara sebagian besar dari kita melatih sepakbola anak muda ingin semua anak berperilaku serta anak-anak sendiri, apakah kita memiliki hak untuk menangani semua anak yang kita hadapi dengan cara yang sama seperti kita memperlakukan anak-anak kita sendiri? Cara saya mendisiplinkan anak-anak saya adalah apa yang berhasil berdasarkan apa yang saya dan istri saya yakini benar untuk keluarga kami dan sesuai dengan kepribadian anak-anak kami. Anak-anak kami disesuaikan dengan baik, menyenangkan, ramah, dan berperilaku baik. Dugaan saya adalah kita jauh lebih ketat dari 90% populasi dan itu bekerja untuk kita, tetapi itu tidak memberi saya izin atau hak untuk menggunakan metode yang sama pada anak-anak Anda, bahkan jika anak-anak Anda busuk manja busuk busuk.

Apa yang harus dilakukan pelatih ini jika anak ini bertindak seperti yang dia gambarkan?

Dia bisa membuat catatan tentang jumlah pemain, bahasa yang digunakan pemain dan berbicara dengan pelatih pemain setelah pelatih dan pemain menyelesaikan pertemuan pasca pertandingan mereka. Pelatih kemudian dapat menggunakan insiden yang seharusnya sebagai ‘momen mengajar “, menginstruksikan para pemainnya apa yang HARUS dilakukan dalam garis jabat tangan dan bagaimana dengan TIDAK menanggapi mereka melakukan hal yang benar. Pendekatan yang lebih baik mungkin adalah bertanya kepada pemain Anda apa mereka pikir aksi pemain ini membuat pemain terlihat seperti mereka. Semoga pemain Anda akan menyadari bahwa akting dengan cara ini (jika dia melakukannya), betapa hebat dan rendahnya kehidupan yang dimiliki pemain jawing ini. Permainan harus diselesaikan di lapangan sepakbola bukan dengan rahang sebelum, selama atau setelah pertandingan. Mudah-mudahan ini yang dipelajari pemain Anda dari Anda dan tindakan Anda.

Untungnya saya belum pernah mengalami perilaku seperti ini. Saya bisa memikirkan hanya satu kali itu bahkan jauh dekat. Seorang pemain dari tim lawan ditandai karena seorang yang tidak sportif pada permainan terakhir berikutnya. Dia telah melakukan hal yang sama pada 2 kesempatan sebelumnya tetapi belum ditandai untuk itu. Selama jabat tangan, anak ini menyeringai lebar satu mil. Saya tidak mengatakan apa-apa atau pemain saya, permainan sudah berakhir dan selesai. Kami menggunakannya sebagai momen pengajaran untuk anak-anak kami. yang juga bukan malaikat sepanjang waktu. Kami selalu membagikan pop ke tim lain di garis jabat tangan, setelah kekalahan kami melihat beberapa pemain kami mengocok pop sehingga itu akan “meledak” ketika dibuka. Kami mengatasinya dengan segera dan agresif (melibatkan banyak berlari) dan itu tidak pernah terjadi lagi.

Meskipun ini adalah tindakan tercela oleh pelatih dan ia harus segera dihapus dari pelatihan dan tidak diizinkan untuk melatih lagi, apakah tuntutan hukum benar-benar diperlukan? Pemain memiliki peralatannya dan dia tidak terluka. Bukankah larangan permanen pada pelatih ini dan permintaan maaf kepada pemain dan kedua tim sudah mencukupi?

Leave a Reply

Your email address will not be published.