Football

Senior Prom, Monday Night Football, Kontes Kaos Basah – Mengapa Anda Harus Berpakaian Untuk Acara Ini

Kami tidak pernah memakai seragam sekolah. Tapi, saat itu, kami punya kode berpakaian. Menurut guru kita – dan orang tua kita – berpakaian ‘pantas’ akan membuat kita bersemangat untuk sekolah. Yah, kami tidak pernah benar-benar ingin sekolah, tidak peduli seberapa baik kode kami. Meski begitu, kita harus mengakui bahwa ada sejumlah mood yang melekat pada sepatu kets dan jeans setelah sekolah yang lebih grungier. Mereka hampir mendorong kami ke lapangan basket. Atau di atas bukit untuk bermain bisbol kecil.

Jadi mungkin barang-barang cmd368¬†yang rapi dan padat memang membuat kita … baik, terkendali, bagaimanapun juga. Dan jika duduk diam (atau secara wajar) dapat diartikan sebagai ‘dalam mood untuk sekolah,’ saya kira kami memiliki ‘pakaian yang sesuai’ yang bisa memaksa kami untuk menjadi. Artinya, meskipun kita benci mengakuinya, apa yang kita kenakan itu penting. Dan sejauh yang kita bisa lihat, itu masih terjadi. Kunjungi wawancara Wall Street dengan mengenakan celana jins Levi dan Air Jordans Anda dan lihat bagaimana pendapat Anda. Tentu saja, ketika Anda menjadi CEO, itu mungkin akan dianggap keren.

Tapi apa yang Anda kenakan lebih dari sekadar apa yang dunia pikirkan tentang Anda. Ketika seorang remaja berpakaian untuk pesta prom, bahkan jika dia biasanya membenci gaun dan sepatu pompa, tiba-tiba, pada malam prom, dia benar-benar ingin memakainya. Jadi mungkin guru kita ada benarnya. Bukan hanya Otoritas yang menuntut kita. Ini AS. Melihat diri kita sendiri di cermin. Menciptakan Siapa Kami setiap saat.

Pernahkah Anda memperhatikan persahabatan para penggemar di pertandingan sepak bola yang semuanya mengenakan seragam tim? Heck, kaus tim bahkan membuat Anda bersemangat saat menonton sepak bola Senin malam di sofa. Atau – pikirkan tentang berjalan di pantai, ombak dengan lembut menerpa pantai, saat Anda berjalan dengan susah payah dengan setelan bisnis flanel dasar Anda. Dan gambar yang lebih menyenangkan, jika tidak untuk atasan Anda … meskipun … yah … kami rasa itu semua tergantung: Anda di bilik Anda mengenakan bikini.

Dan apa jadinya kontes kaos basah jika Anda mengenakan kaus oblong? Tapi ada dampaknya bahkan di luar kesempatan. Ada masalah Apa yang Anda Kenakan Membuat Anda Merasa Baik Tentang Anda. Ingat lirik yang luar biasa dari West Side Story? “Aku merasa cantik, oh begitu cantik! Aku merasa cantik, cerdas, dan cerah! Dan aku kasihan pada siapa pun yang bukan aku malam ini!” Sekarang, Maria sendirian, melihat ke cermin, saat dia bernyanyi. Karena ‘menjadi cantik’ itulah yang dilihatnya dalam dirinya. Sebagai wanita yang sedang jatuh cinta. Siapa tahu dia dicintai sebagai balasannya.

Awwwww. Intinya, kecantikan memang tergantung pada yang melihatnya. Untungnya, Anda adalah yang melihatnya. Dan kabar baiknya adalah Anda bebas mengatur apa yang Anda lihat. Melalui Air Jordans Anda. Atau kalung mutiaramu. Atau jersey NFL Anda. Atau boneka renda hitammu. Meski begitu, kita perlu ingat bahwa gambar itu tidak semuanya. Kami kebetulan mencintai Andre Agassi. Tapi kami benci iklan itu.

Dekorasi eksterior tidak tahan, gambaran yang kita miliki tentang diri kita sendiri di benak kita adalah gambar yang benar-benar diperhitungkan. Itu memberi tahu kita – dan dunia – siapa kita sebenarnya. Dengan cara yang sangat nyata, kami mendikte citra kami kepada dunia. Semacam cermin mundur. Bagaimana kita melihat diri kita sendiri menjadi bagaimana dunia melihat kita. Karena kita adalah dunia, bukan? Jika bukan kita, lalu siapa?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *