blackjack

Blackjack: Kondisi Semakin Memburuk, Tapi Cara Menang Akan Selalu Tetap

Salah satu cara terbaik untuk meramalkan masa depan adalah dengan memahami sifat manusia. Kebutuhan, harapan, masalah, dan impian kita seringkali menjadi dasar pembuatan masa depan kita. Sifat manusia adalah salah satu unsur terpenting dalam bisnis perjudian yang rumit. Masing-masing pihak – kasino dan penjudi, ingin memenangkan uang dari satu sama lain. Dan ketegangan yang berkembang akan menentukan masa depan permainan.

Blackjack sebelum 1962:

Sebelum penerbitan  apk pussy888 buku klasik “Beat The Dealer” oleh Edward O. Thorp pada tahun 1962, tidak ada pemain yang pernah mencurigai hal seperti Strategi Dasar. Setiap orang menggunakan campuran takhayul sendiri tentang cara di mana satu atau sisi lain harus bermain. Plus, beberapa pengalaman didapat saat bermain di rumah di dapur. Tidak termasuk sejumlah kecil pemain kartu profesional yang secara intuitif mengandaikan bahwa overbalance mereka akan lebih banyak jika ada lebih banyak pemain yang tersisa dalam satu paket, praktis tidak ada yang menang dalam blackjack. Secara alami, kasino merasa cukup nyaman dalam kondisi seperti itu. Sampai tahun 1962 blackjack tidak terlalu populer, meskipun persentase tingkat keuntungannya sangat tinggi.

Dekade berikutnya: dari tahun 1962 sampai 1972:

Setelah penerbitan buku oleh Thorp situasi berubah secara radikal. Ketika buku itu mencapai puncak penjualan, menjadi buku terlaris, dan profesor Thorp menjadi tokoh terkenal secara internasional, kasino ketakutan bahwa dengan demikian setiap orang dapat mempelajari sistem Thorp dan akan mulai mengalahkan kasino untuk memenangkan uang dalam jumlah besar.

Hasil dari kepanikan ini sudah terkenal. Mayoritas kasino secara kardinal mengubah aturan blackjack menciptakan keseimbangan yang lebih besar dibandingkan dengan set aturan sebelumnya. Perkenalan ini efektif beberapa minggu hanya karena sebagian besar klien kasino menolak untuk memainkan permainan dengan aturan yang begitu buruk. Tunduk pada hukum penawaran dan permintaan, kasino harus segera memulihkan aturan tradisional untuk semua. Setelah itu para penjudi segera mulai bermain lagi, lebih dari itu dalam jumlah yang jauh lebih besar.

Popularitas buku Thorp dimainkan di tangan kasino. Blackjack mulai menarik kerumunan orang yang mengira mereka bisa “mengalahkan dealer” hanya setelah mereka membaca satu buku.

Tetapi faktanya tetap bahwa pengunjung kasino terus kehilangan jumlah uang yang sama saat bermain blackjack seperti sebelumnya. Hanya jumlah penjudi yang meningkat seratus kali lipat. Sebagian besar dari mereka yang telah membaca buku tersebut sama sekali tidak memahami cara kerja perhitungan puluhan yang diberikan dalam buku tersebut, dan mereka yang sampai ke dasar tidak cukup bersusah payah untuk menguasai sistem perhitungan dari A ke Z. Kasino mengamati dengan terkejut keuntungan yang sangat meningkat.

Reedisi buku pada tahun 1966 memberi pembaca sistem perhitungan yang lebih sederhana. Selama periode waktu itu sejumlah buku tentang blackjack diterbitkan. Permainan mengumpulkan kecepatan. Kasino mengatur semakin banyak meja. Blackjack menjadi permainan paling populer di kasino setelah berlari lebih cepat dari dadu pemimpin sebelumnya.

Blackjack tahun 70-an:

Buku klasik “Bermain Blackjack sebagai Bisnis” oleh Lawrence Revere bertanggung jawab atas peningkatan lebih lanjut dalam popularitas permainan di tahun 70-an untuk sebagian besar. Revere menerbitkan versi singkat dari sistemnya pada awal tahun 1969, tetapi pada tahun 1972 sudah ribuan eksemplar buku tersebut terjual habis. Revere menerbitkan ulang versi panjang dari buku yang menawarkan sistem permainannya yang sederhana dan efektif yang meningkatkan popularitas blackjack bahkan lebih.

Juga buku “Winning Blackjack” oleh Stanley Roberts, berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, selain itu penulisnya muncul di sejumlah acara radio dan TV. Roberts menginvestasikan sejumlah besar uang ke dalam iklan bukunya membuat percikan.

Kasino sekali lagi diliputi oleh paranoia. Mereka mulai curiga bahwa sistem yang dikembangkan dengan bantuan metode penelitian dapat sangat mempengaruhi keuntungan mereka. Kasino mulai memperkenalkan blackjack multi-paket alih-alih blackjack satu-paket untuk berjuang melawan permainan sistem.

Pada awal tahun 70-an banyak ilmuwan, matematikawan, profesor universitas, dan “intelektual” lainnya mulai menulis buku tentang blackjack. Beberapa dari mereka mengembangkan sistem perhitungan kartu mereka sendiri. Salah satu sistem paling populer dan efektif – Hi-Opt I, dikembangkan pada tahun 1974 dengan bantuan program komputer yang dibuat oleh Julian Brown dengan partisipasi seorang pascasarjana anonim dari universitas besar Kanada.

Banyak penjudi profesional dipindahkan dari sistem Revere ke sistem Hi-Opt I karena kesederhanaan dan efektivitas yang relatif dari yang terakhir. Banyak penjudi biasa mulai menggunakan sistem bersama dengan strategi dasar. Kedua sistem ini terbukti memberikan dampak terbesar pada keuntungan kasino karena penggunaannya oleh para profesional. Sistem Roberts lebih sering digunakan oleh para amatir.

Kenneth Uston, tim dan Great Horror:

Kenneth Uston memperhatikan suatu saat di akhir tahun 1976 bahwa dia kagum dengan betapa efektifnya sistem tipe Hi-Opt I yang paling sederhana. Dalam buku Uston “Pemain Besar”, dijelaskan bagaimana Uston dan rekan-rekannya memenangkan lebih dari satu juta dolar bermain blackjack. Kemudian timnya dipindahkan dari sistem yang sangat rumit ke tipe Hi-Opt I yang paling sederhana. Uston diusir dari beberapa kasino besar di Las Vegas, dan dia mengajukan gugatan terhadap mereka dengan jumlah total 80 juta dolar.

Dengan kedatangan Uston, era baru blackjack dimulai. Kasino sekali lagi takut bahwa tim dapat memenangkan uang dalam jumlah besar dalam blackjack. Hampir seketika beberapa kasino menghapus blackjack satu dan dua paket yang ditransfer ke yang 4, 6, dan 8 paket. Untuk blackjack penjudi rata-rata menjadi terlalu sulit. Plus, kasino mulai memotong sebagian besar kartu dari permainan – menjadi dua paket. Seperti yang telah disebutkan oleh Roberts dalam salah satu artikelnya, praktik seperti itu setidaknya diragukan. Omong-omong, fakta ketersediaan kartu yang tidak masuk ke dalam permainan menyebabkan jenis perjudian bengkok baru yang terkait dengan penarikan dan penambahan kartu.

Kasino hingga saat ini mengubah jumlah paket dan tingkat pemotongan, dan membandingkan tingkat keuntungan, sehingga menyeimbangkan aturan. Bagaimanapun, aturan sangat sulit bagi penjudi di AS, terutama pemula.

Mimpi buruk berlanjut:

Yang paling lucu adalah pikiran penjudi tidak kaku. Tim Uston diikuti oleh Keith Taft dengan komputer sakunya untuk blackjack yang bermain lebih baik daripada prof mana pun di dunia. Pengadilan Negara Bagian Nevada memecahkan rekor Amerika Serikat tentang kecepatan adopsi undang-undang tentang penggunaan komputer di kasino. Hingga lima tahun dengan penyitaan dalam situasi saat ini, meskipun Taft dan para pendukungnya yakin akan inkonstitusionalitas undang-undang itu.

melarang komputer? Di sana muncul Tommy Hyland dan sistem pelacakannya yang paling rumit. Sakit kepala baru untuk kasino… Untuk memperburuk pemotongan, perkenalkan lebih banyak paket dan buat prosedur riffle lebih lama. Untuk menciptakan mesin acak!

Stanford Wong adalah orang pertama yang mengecoh mesin pengocok ini. Yang paling penting adalah mengetahui bagaimana mereka bekerja. Kasino yang malang tidak tahu harus berbuat apa. Mesin-mesin ini harganya agak mahal.

Mungkin varietas baru akan membantu? Spanish 21, Super-fan 21, 6:5 blackjack, “Open” blackjack, Blackjack-switch, Pontoon… Dengan setiap perkenalan ada satu masalah: tidak ada yang memainkannya sama sekali atau para profesional segera menemukan cara untuk mengalahkannya . Turnamen? Old Wong menciptakan tim khusus untuk perjuangan turnamen. Setiap aturan baru dihitung dan diperiksa secara intensif seminggu sebelumnya. Perkembangan internet menyebabkan penyebaran informasi yang cepat.

Selanjutnya seluruh permohonan penjudi dari generasi kontemporer muncul di panggung. Wong, Sneider, Anderson, Dogerty, Shlesinger dan banyak orang yang sibuk dengan aspek teori dan praktik permainan. Model matematika dari permainan itu berhasil. Teks tentang Blackjack diterbitkan dalam ulasan ilmiah.

Akhirnya, hingga saat ini sejumlah kecil profesional masih menang di blackjack. Dan akan menang di masa depan. Beberapa profs mentransfer ke sistem yang lebih rumit yang berlimpah (katakanlah, Hi-Opt II diterbitkan sejauh 1976). Metode dan teknik baru sedang dikembangkan.

Tidak ada keraguan bahwa akan semakin sulit untuk menang dalam blackjack. Namun, ada kesulitan hanya membuat kecerdasan judi bekerja lebih keras dan lebih keras. Segera sistem permainan baru sedang dikerjakan di banyak kepala dan di banyak komputer di dunia.

Penting untuk dipahami bahwa penjudi selalu memiliki harapan. Mereka bisa mengubah permainan. Mereka akhirnya bisa membaca buku teks tentang teori probabilitas. Mereka dapat membaca buku yang sama sendiri. Mereka dapat menghabiskan lebih banyak uang untuk teknologi terbaru. Namun, saya jamin, akan selalu ada cara untuk mengalahkan mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published.